Rabu, Maret 14, 2012

The Unforgettable: Masa Remaja ^^ (Part I)

Wajah-Wajah Masa Depan
Ngomongin masa remaja, sapa sih yang nggak doyan? Masa-masa puber (bukan putus bercinta, kaleeee!!), masa-masa mengenal apa itu emosi. Singkat kata: inilah masa sensi pertama manusia selain masa manula.

Masa remaja nggak akan ada abis-abisnya diomongin di sini. Mau dibahas dari mana coba? Dari style? Atau dari gaya sms-an yang jadi musuh bebuyutan guru bahasa Indonesia? Masa SMP, masa SMA. Dua tahap perkembangan pendidikan yang lengket banget sama yang namanya remaja. Watak sok jagoan nongol kenceng-kencengnya pas umur-umur segini. Juga sifat-sifat centil dan rajin banget dandan (ke sekolah dandan. Kerja kelompok dandan. Mau pup masa dandan? Parah -.-"). Benda yang bernama otak kayaknya jarang banget dipake pas kita nginjek masa ini. Kalo udah kepingin, udah deh. Cabuuut. Hehehehe... Teman-teman kah salah satunya? ;)

Masa remaja identik banget sama yang namanya Triple First: first love, first date, dan first broken heart. Hahaha... Setuju? Labil. Galau. Kayaknya ini yang banyak kita liat di wall Facebook kita. Kalo udah seneng, rame-rame deh update status 3 menit sekali. Busyet deh. Nah kalo lagi galau? Yaaa... masih update status sih, cuma nggak 3 menit sekali. 3 detik sekali! Wuahahaha... Dan mau tau statusnya kayak apa?
Spoiler for Galau Status 1:
Kamu kok tega banget sih matahin atikuuuuuuuu?????!!!! :'(
 Atau yang kayak gini?
Spoiler for Galau Status 2:
Jangan tinggalin aq, Sayaaaaaaang....(-̩̩̩-̩̩̩-̩̩̩__-̩̩̩-̩̩̩-̩̩̩)

Dan masih banyak lagi lainnya. Ada yang mau nambahin? Hehehe...

Masa remaja, menurut saya yang udah mulai keluar dari kepompong keremajaan, semacam masa belajar ngebangun pijakan-pijakan. Pijakan apa aja? Macem-macem! Moral iya. Prinsip iya. Akhlak iya. Arah dan tujuan idup juga iya. Banyak lah. Masa remaja jadi ajang buat nentuin apa mau kita dan kemana maunya kita. Analogi kita di masa remaja adalah seorang petualang yang ketemu dua jalan bercabang. Inilah kita. Kita mulai milih kemana jalan kita. Kanan atau kiri. Sering kan anak-anak remaja frustasi begitu ketemu jalan ini. Sebabnya sih macem-macem. Ada yang ngerasa nggak pas, ada juga yang nggak pas gara-gara diolokin sama orang-orang di sekitar mereka. Ada yang galau karena faktor pendukung kayak finansial dan ada juga yang gara-gara sekedar kurang amunisi aja (baca: tekad). Nah. Inilah yang dialami para remaja. Jadi, kalo ada yang tanya 'kenapa remaja sekarang kok banyak yang salah jalan?' Jawabannya simpel aja: Kita nggak ngasih pencerahan jalan yang bener buat mereka. Pencerahan kayak apa?

Gini. Remaja itu ibarat batu lho. Kok gitu? Ya. Mereka sosok tanggung yang merasa bisa kayak orang dewasa. Ketika ketemu jalan, mereka berpikir pasti bisa milih jalan yang bener. Nah kekeliruan kita saat mereka di ambang pilihan bukannya nunjukin jalan malah mendorong ke jalan yang kita pilih alias maksa. Sapa coba yang mau dipaksa?

Masalah jadi pelik ketika remaja yang dipaksa nggak mau nurutin orang yang maksa. Mulai deh kalo istilah saya... "batu ditimpukin batu." Udah tau batu, eh malah ditimpukin sama batu. Peluangnya dua. Salah satu kalah, atau ya dua-duanya is dead. Kalo nggak orang tua yang kalah, ya anak remaja mereka yang jadi tumbal. Paling apes ya dua-duanya mampus. Orang tua stres dan jantungan, si anak mutung dan nasibnya total gantung. Siapa yang salah? Stop ngomongin bener dan salah! Nggak akan nyelesain perkara. Oke?

Anak remaja dan masa remaja itu ibarat orang yang baru keluar gua dan nemuin jalan yang ke belah: jalur kanan terang, jalur kiri gelap. Nah, kita sebagai orang dewasa bukannya memotivasi mereka supaya bergerak ke kanan, malah dibiarin bertahan di tengah, bahkan didorong-dorong ke kiri. Contohnya, sering menjatuhkan mereka. Cara ini sukses berat bikin remaja kehilangan pegangan. Konkritnya sih tindakan kita mengolok-olok "aksi caper" mereka. Namanya remaja yang lagi idup di alam sensi, abis diolokin jadi ada yang mismatch di hati. Kalo udah mismatch, jadilah miskomunikasi. Kalo udah miskomunikasi, lanjut ke misunderstanding. Nah sampe di sini bisa diperkirakan apa yang terjadi: anak berantem sama si bapak atau anak perawan yang dendem banget sama ibunya. Perkembangan remaja pun jadi nggak sehat kan?

Masa remaja itu bener-bener indah kalo kita bisa membuat keyakinan kalo masa itu bakalan indah. Nggak segampang nulis beginian memang tapi mencoba itu jauh lebih gampang toh daripada mempertahankan percobaan kita? Kenapa nggak nyoba dari sekarang? Jadi remaja yang sehat? Remaja yang visioner? Kebut-kebutan di jalan (sekali atau dua kali) boleh aja asalkan tahu adat. Masa iya ngebut pas lagi macet-macetnya? Nggak pake helm sama ngantongin surat-surat lagi.

Ngerokok itu boleh (menurut saya) asalkan tau batas. Masa iya di kelas nyedot? Masa iya tiap jam nyedot? Kok gak jamban sih disedot? Hahaha... Maaf kalo sarkastik. Lagian, itu uang siapa ya yang dipake beli rokok? Hehehe... Daripada buat rokok, beliin pacar bakso lebih enak kan? Setuju?

Nah kalo yang namanya mabok, nggak peduli gara-gara bir atau narkoba, itu yang nggak boleh. Alasannya? Simpel aja. Otak remaja-otak kalian-masih fresh, Kawan. Masa sih mau dikotorin sama hal-hal begituan?

Hm... Gimana kalo free sex...?

*Bersambung Dulu, Sob! Tarik Nafas Bentar ^.^*




Anda Sedang Membaca: The Unforgettable: Masa Remaja ^^ (Part I)

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Komen apa aja: Monggoooo.
Yang penting harus SOPAN dan Say No to SPAM

Salam Manyar... ヾ(●⌒∇⌒●)ノ

 
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...