Kamis, Maret 15, 2012

Siklus Malas: Shadow Hanging Over Me -.-"

Pernah ngalamin nggak yang namanya siklus malas? Siklusnya nggak tentu. Nggak ada sirine, nggak ada selebaran, tiba-tiba nongol gitu aja. Kalo udah ketiban yang satu ini, saya jamin: maleeeeeeeeeeeeees banget mau ngapa-ngapain.

Dan kali ini giliran saya kecemplungan siklus ini -.-"

Siklus malas buat saya wajar. Manusia nggak bisa nggak pasti pernah mengalami yang satu ini. Hah? Apa? Penyebabnya? Wah, kalo ditanya penyebab sih banyak. Bisa karena rutinitas yang itu-itu aja sehingga menyebabkan kejenuhan. Atau bisa juga karena atmosfir lingkungan kerja atau tempat tinggal yang nggak sehat.

Penyebab lainnya adalah situasi pribadi si korban penyakit malas. Contohnya? Gampang. Paling tren adalah patah hati. Orang kalo udah kejadian yang namanya patah hati, pasti deh pengennya bunuh diri atau paling nggak ngebunuhin si cowok/cewek yang bikin dia patah hati. Salah satu orangnya ya yang baca artikel ini. Hehehe... Just kidding, Friends! ^.^

Siklus malas merupakan wujud akhir dari penyakit malas yang ada dalam diri setiap manusia. Penyakit malas, menurut penelitian dari Dokter Gelo' (adiknya Profesor Gokil. Hihihihihi...), lahir dari adanya respon negatif otak akibat suatu sensasi negatif di hati tentang suatu hal tertentu. Artinya, ada suatu perbandingan lurus antara hati dan otak. Bingung? Gini. Ilustrasinya gampang. Kalian ada jadwal sekolah besok pagi. Tapi, muncul tiba-tiba dalam hati kalian perasaan enggan untuk ke sekolah. Ini yang disebut sensasi negatif. Sensasi yang berlawanan dari kepatutan dan keharusan yang wajar.

Nah tahap berikutnya, dari sensasi negatif di hati tadi, otak ngerespon dengan tanggapan negatif juga. Bukan negatif dalam artian membalik sensasi dari hati yang semula enggan jadi tidak enggan, tapi mengiyakan sensasi tersebut. Berbanding lurus. Akibatnya, ketika perasaan malas ketemu otak yang menyetujui rasa malas tersebut (negatif ketemu negatif), jadilah wujud konkrit dari rasa malas tersebut. Apa itu? Ya bolos. Hahaha... Apa lagi coba?

Aturan ini berlaku untuk semua kemalasan di bidang apapun. Untuk mempermudah mengingat terjadinya kemalasan dan wujud nyata kemalasan, lihat rumus sederhana berikut:

Spoiler for Rumus Ngaco Siklus Malas ;):
(-) + (-) = +
--->> Sensasi Malas di Hati + Persetujuan Otak buat Malas = Malas-malasan
===>>> Perasaan Pengen Bolos + Otak Setuju = Ngebolos deh. Hehehehe..

Nah. Udah tahu kan gimana rasa malas itu terbentuk dan terjadi secara nyata? Lalu, gimana solusinya?

Ngomongin solusi sama artinya dengan ngomongin obat. Kalau batuk berdahak minumnya ya obat batuh hitam. Kalo panas, minum aja paracetamol. Kalo malas?

Ada banyak kiat-kiat untuk mengusir malas. Tiap individu punya cara masing-masing untuk mengatasi penyakit yang wajar tapi kurang ajar ini. Kenapa? Saya? Hm... Kalo saya apa ya? Kalo buat Sang Manyar sih solusi untuk menghadapi siklus malas ini nggak terlalu spesial. Pengen tahu? Simak aja nih di bawah ini:

Kenali Penyebab
Ya. Pertama kali adalah mengenali penyebab kenapa siklus malas kamu datang. Dengan mengenali dan memahami jalan masuk, insya Allah kamu nemuin jalan keluar. Ilustrasi: Kamu malas masuk sekolah hari Senin karena ada upacara bendera. Dari sini ketemu kan penyebabnya. Tinggal nanti cari cara gimana supaya nggak antipati dengan yang namanya upacara bendera.

Akar Masalah adalah Pemecahan Masalah
Ilustrasi: kalian malas masuk hari Senin karena ada pelajaran sejarah. Kalian tidak suka pelajaran sejarah. Kalian tidak suka karena banyak hafalannya. Nah ketemu kan masalahnya? HA-FA-LAN. Berarti tinggal cari jalan supaya kamu nggak bete ketemu hafalan. Misalnya, menerapkan taktik jembatan keledai atau metode-metode menghafal lainnya yang lebih have fun buat kamu.

Ganti atau Modifikasi Suasana
Sering kali malas itu muncul gara-gara suasana yang monoton. Itu-itu aja. Solusinya, coba deh kamu ganti "udara ruangan" kamu. Caranya, pindahkan letak perabotan kamar atau ubah sedikit urutan rutinitas. A ke B. Habis itu ke C lalu ke D. Coba aja acak dari D-A lalu B ke C. Atau model lainnya sepanjang nggak ngerusak masing-masing kegiatan.

Cari Kegiatan Baru
Bedanya sama poin di atas adalah kalo yang di atas kegiatan yang ada diganti urutannya atau suasananya, kalo ini cari rutinitas lain yang baru dan fresh. Misalnya, karaokean di kamar atau cuci mata ke pedesaan (saya suka banget nih yang satu ini :]). Sekali-kali cobain hiking atau sekedar biking keliling kota. Insya Allah bisa meminimalisir rasa malas kalian.

Segera Bertindak
Poin ini penting sekali. Kalo udah tahu badan kita dirasukin sama jin malas, langsung beraksi! Bukan beraksi malas-malasan, tapi segeralah beraksi mencari solusi. Setidaknya meskipun belum menemukan solusi yang pas, respon cepat kita untuk mengatasi rasa malas udah jadi sugesti positif agar tingkat kemalasan kita bisa turun dari level sebelumnya. Hah? Saran? Gini. Kalo malas datang, coba untuk loncat-loncat di tempat. Energi yang kita keluarkan bikin darah kita mengalir. Kalo udah begitu, energi positif bisa mengalir ke tubuh kita dan memberikan rangsangan ke panca indera kita untuk lebih dinamis dan aktif lagi.

Niat dan Do'a
Apapun kerjaanmu, niat dan do'alah syaratnya. Hehehe... Iklan banget ya? Tapi, mau diakui atau nggak, dua hal ini harus dan harus ada kalo kalian mau ngilangin yang namanya malas. Kalo nggak ada niat, mana mungkin mau ilang? Do'a juga penting. Dengan do'a, kita jadi punya energi yang berasal dari do'a. Yap! Salah satu keajaiban do'a adalah sugesti positif dari do'a kita. Do'a itu bakal masuk menjadi partikel-partikel energi ke dalam diri kita yang memberi suatu kemauan untuk menggapai sesuatu hal yang baru. Itu sebabnya kita disuruh rajin-rajin berdo'a.

Gimana? Udah tau kan apaan itu siklus malas dan bagaimana ia muncul? Kalian juga sudah tau bagaimana saya menangani si jelek siklus malas itu pas datang menjangkiti saya. Temen-temen bisa cari sendiri kok solusi yang baik buat penyakit malas yang ada di badan temen-temen kayak apa. Tapi, kalo solusi saya untuk sementara dianggap baik, silahkan deh dipake. Moga-moga ilang tuh wabah. Wes ewes ewes, bablas males e. Hehehehe... Sampai jumpa! ^.^

Sumber Gambar: Ishfah Seven - Malas


Anda Sedang Membaca: Siklus Malas: Shadow Hanging Over Me -.-"

4 komentar:

  1. Tul.. tull.. tul.. sering banget tuh saya yang namanya malas ..
    udah jadi makanan sehari-hari deh! :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Sis. Bawaannya pengen santai-santai terus. Eh, begitu sadar tiba-tiba kerjaan numpuk. Puyeng deh. Hehehe... Thanks dah mampir :D

      Hapus
  2. om ini saya yang punya magicxxcyber.
    postingan aman, kayanya dri templatenya,,,
    dibagian mana ya harus dibedahnya,,
    dri kmrn saya udh googling ga ktmu jg letak html nya,,,

    mohon bantuannya,,,makasih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ternyata udah bener ya? Alhamdulillah deh kalo gitu. Sy ikut seneng. Makasih udah hadir.

      Hapus

Komen apa aja: Monggoooo.
Yang penting harus SOPAN dan Say No to SPAM

Salam Manyar... ヾ(●⌒∇⌒●)ノ

 
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...